BREAKING NEWS

Internasional

Nabire

Paniai

Nasional

Tanah Papua

Aktivis

Dogiyai

Black Steel asal Indonesia Berlaga di Pentas Internasional

Juara Pro Futsal League (PFL) 2016, Black Steel, bakal jadi tim asal Indonesia pertama yang berlaga di pentas internasional

Persipura Siap Tenggelamkan Gresik

PAPUA - Persipura Jayapura bertekad penuh untuk mengamankan poin penuh saat menjamu Gresik United pada laga lanjutan Indonesia Soccer Championship A (ISC A) di Stadion Mandala

Pemain Asal Papua Resmi Dipinang Klub MU

Pemain sepakbola asal Papua Patrich Wanggai resmi dipinang Madura United. Pemain yang saat ini tercatat sebagai Top Scorer Liga Timor Leste sudah membubuhkan tandatangan kontrak dengan Madura United.

Pemain Papua Satu-satunya Di Vamos Mataram Akhirnya Cetak Debut Di Liga Pro

Berada dan bermain bersama para pemain bintang menjadi impian bagi setiap orang. Tak terkecuali Tommy Engelberth, punggawa Vamos Mataram.

2 Tim Papua Pasang Strategi Atasi Jadwal

MAKASSAR — Setelah mendapat kepastian jadwal pertandingan di Grup 8 ISC B 2016, Persigubin Gunung Bintang memutuskan meliburkan tim.

Thursday, 1 September 2016

Moncong Senjata Tanamkan Nasionalisme?

Foto anak-anak SD yang berbaris dan hormat dua anggota TNI yang dimuar di Kompas cetak edisi 19 Agustus 2016. (Benny Mawel - SP)

Oleh: Benny Mawel

Situasi pagi itu lain dari hari biasa. Halaman utama Koran kompas cetak edisi 19 agustus 2016 menurunkan sebuah foto anak-anak Papua. Orang Papua yang melihat saja, termasuk saya, sudah bangga dan juga penasaran. Banga karena koran sebesar Kompas menampilkan wajah orang Papua di halaman utama yang menjadi perhatian 20-an juta orang Indonesia dan tidak sabar inggin membaca ulasannya.

Saya mengambil Koran kompas. Perhatikan judul tulisan ke judul lain tidak ada topik yang fokus mengulas soal Papua. Fokus ulasannya, pertama, wawancara menteri keuangan tentang membangun dan memperkuat fondasi Indonesia. Kedua, Nasib 22 Juta penduduk Indonesia yang terancam tidak bisa akses layanan publik lantaran tidak mengurus e-KTP dan ketiga, perlunya reaktualisasi nasionalisme Indonesia.

Kompas tidak mengulas Papua mengikuti foto karya mantan wartawan Kompas di Papua yang kini menjadi redaktur Kompas di Jakarta, Josie Susilo Hardianto itu. Namun, menurut saya, foto itu menceritakan realitas Papua yang sebenarnya. Kompas nampak tidak mau mengambil resiko, namun foto yang berukuran kurang lebih 4×6 itu terlihat jelas ada sejumlah anak-anak perempuan siswa sekolah dasar berbaris. Mereka mengenakan seragam merah putih.

Mereka memberikan hormat kepada anggota TNI yang melintas di depan barisan. Dua anggota TNI dengan atribut militer lengkap: serangam loreng, senjata M16 dipalang di dada si anggota TNI itu. Pisau sangkur tergantung di piggang. Mereka pun memberikan hormat dan melemparkan senyuman kepada anak-anak. Senyum, mungkin anak-anak itu yang lucu atau pura-pura senyum.

Ketika perhatikan foto itu secara serius, ada dua hal menarik. Pertama, ekspresi wajah dari anak-anak itu. Kebanyakan anak-anak bermimik senyum seolah ada yang lucu. Padangan mereka tidak fokus ke dua anggota TNI. Ada yang nampak memperhatikan cameramen foto. Ada yang nampak melihat objek dibelakang dua anggota TNI itu.

Kedua, atribut sekolah yang mereka gunakan. Mayoritas anak-anak tidak mengenakan alas kaki. Hanya dua siswi yang mengenakan alas kaki. Masing-masing ada yang pakai sandal jepit dan ada yang sepatu hitam. Mayoritas siswi itu berseragam merah putih, Ada 6 siswi yang mengenakan kaos oblong. Dua dari mereka yang baju kaos oblong itu berwarna unggu dan putih berbaris di depan.

Sangat jelas terlihat gambar dan tulisan di baju kedua anak itu. Siswi yang baju unggu, di bagian depan bajunya, persisnya di dada terlihat bergambar peta pulau Papua. Peta itu diukir dengan tiga warna. Warna merah, putih dan biru. Warna merah memerahkan semua bagian dari garis perbatasan peta Papua New Guinea dan Papua (Indonesia) ke dalam peta hingg wilayah Sarmi sampai turun ke Asmat. Di tegah-tegah cat merah itu ada sebuah lukisan bintang dengan cat warna putih.

Sementara, cat biru dan putih ditarik horizontal dari batas merah ke kepala wilayah kepala burung dari batas warnah merah. Garis putih ada enam dan garis biru ada tujuh. Orang yang melihat dan tahu dengan gerakan Papua merdeka akan berkesimpulan ukiran itu gambar Pulau Papua bergambar bendera Bintang Fajar.

Bintang Fajar adalah Labang perlawanan rakyat Papua terhadap pendudukan Indonesia di Papua sejak 1961. Gara-gara bendera Bintang Fajar ribuan orang mengalami kekerasan fisik, mental dan bahkan riabuan orang telah mati. Puluhan orang terpenjara dan terbunuh dengan penganiayaan maupun penembakan mengunakan tima panas. Wanita-wanita menjadi pelampisan nafsu birahi militer.

Misalnya, gara-gara mengibarkan bendera Bintang Fajar, puluhan orang menjadi korban Biak Berdarah 1998. Gara-gara mengibarkan bendera Bintang Fajar di lapangan Trikora pada 2004 silam, Filep Karma dan Yusak Pakage divonis 15 tahun penjara. Gara-gara mengibakan bendera Opinus Tabuni ditembak mati di lapangan Sinapuk Wamena pada 9 Agustus 2008. Ada banyak orang lain yang menjadi sama nasibnya dengan Karma dan Opinus Cs.

Kita kembali ke siswi baju unggu. Nampak, wajah anak perempuan pemilik peta Papua bergambar bendera Bintang Fajar itu tidak peduli dengan anggota TNI yang membawa senjata. Moncong senjata dalam upaya Negara menghapus Ideologi Papua Merdeka dan menanamkan nasionalisme Indonesia.
Ia namak berani memperlihatkan simbol perlawanan. Satu perlawanan bisu kepada anggota TNI yang membawa senjata. Ia hendak mengatakan isi hatinya bintang kejora dalam bisu, bukan merah putih yang membungkus tubuh dengan ancaman moncong sejata itu. Ia mau mengatakan dirinya ingin bebas dalam bisu, bukan inggin bebas dalam kebencian dan kekerasan.

Perlawanan bisu itu muncul dalam diri seorang anak sekolah dasar, bukan anak pasca sekolah dasar. Anak-anak yang masih berada di tingkat sekolah yang gencar dengan pendidikan nasionalisme Indonesia melalui seragam merah putih yang identik dengan benderah merah putih. Upacara bendera setiap hari senin dengan membacakan Pancasila dan Pembukaan UU 1945. Kurikulum pendidikan Kewarga Negaraan dan memperkenalkan sejarah kerajaan-kerajaan dan sejarah perlawanan kemerdekaan Indonesia di Jawa.

Di sela-sela upaya itu, pembangkangan sudah tumbuh jauh sebelum bergerak ke pedidikan lebih. Pendidikan lebih lanjut, kiranya bagi anak perempuan ini, menjadi proses pemantapan berfikir dan puncak dari pebangkangan nyata. Pembangkangan nyata dengan terlibat dalam kamampane penentuan nasib sendiri secara terbuka.

Apakah itulah yang sedang terjadi dengan perlawanan damai rakyat Papua yang didominasi anak-anak mahasiswa yang sedang berlangsung di kota-kota di Papua dan luar Papua sejak 2008? Kalau itu yang sedang terjadi, apakah Indonesia akan terus mamaksakan nasionalisme dengan moncong sejata? Berapa lamakah nasionalisme dengan moncong senjata itu bertahan?

Penulis adalah wartawan di Koran Jubi dan Jubi Online.


 
Copyright © 2016 RASUDO FM DOGIYAI
Powered byBlogger