.
» » Untuk Bumi: Taman Manggi-Manggi Papua Barat

Untuk Bumi: Taman Manggi-Manggi Papua Barat

Penulis By on Sunday, 22 April 2012 | No comments

Taman manggi-manggi (vegetasi bakau) Pulau Tarak, Fakfak, Papua Barat
Penulis : Arif Lukman Hakim 
Hari minggu, saat yang tepat untuk rehat. Kegiatan selama 6 hari menjadi alasan utama untuk merebahkan badan agar tetap kuat. Namun tidak untuk hari minggu kali ini, sebuah janji telah kusepakati dengan bapak tua (pak dhe/kakak dari bapak angkatku).
“Pak guru,kitong jalan sudah e?”, suara bapak tua menerobos di rumahku. Aku segera mengemasi kameraku, melapisi dengan dry-bag, menghabiskan kopi, kemudian berpamitan dengan kedua orang tua angkatku.
Seperti biasa, saya duduk di posisi paling depan, di muka perahu. Om syarif, adik terakhir bapak angkatku yang menjadi driver longboat.
Kulihat cuaca belum bersahabat, rupanya musim angin barat masih tersisa di awal bulan maret ini.
“Bapak, kitong mau ke mana ini?”, tanyaku.
“Ah sudah…anak tua tinggal duduk saja sambil angkat bazooka itu sudah”, seru bapak tua sambil tertawa menunjuk kamera.
Sebenarnya kita mau masuk ke daerah di dekat pulau patirar, namun air sedang surut jadi nanti saat pulang saja kita baru singgah.
Setelah melintas dari Pulau Patirar, Om Syarif menggerakkan perahu dengan ber”hasa-hasa”, atau menepi menyusuri laut di sebelah daratan. Dan di sinilah kembali mataku terpesona dengan keeksotisan alam Papua.
Pulau Patirar
Orang Fakfak biasa menyebutnya “manggi-manggi”, atau yang dalam bahasa Indonesia disebut bakau, mengisi mataku pagi ini. Vegetasi yang lebat dan hijau alami membuatku menamakan area ini “taman manggi-manggi”.
Di sisi kiriku mulai tampak pulau-pulau kecil yang dari dulu kugemari. Nusa teri, nusa karaf, dan nusa lasi, berjejer manis dan semakin membuatku lupa bahwa aku membawa kamera.
Gugusan Pulau Nusa Teri, Kampung Tarak, Fakfak
Akhirnya kita sampai di daerah Fuduning, ternyata di area ini manggi-manggi lebih lebat lagi. Om Syarif kembali mengarahkan haluan perahu ke tempat yang membuatku terpukau. Di depanku sudah ada semacam celah masuk, dan perahu kita sedang menuju ke ujung celah ini.
Air di sini seperti air sungai, tanpa ombak. Yah, itu karena celah ini dikelilingi oleh ribuan manggi-manggi di sebelah kanan dan kiri. Sambil bergerak pelan-pelan, perahu sudah menerobos masuk area yang mirip sungai amazon ini. Sesekali kudengar suara burung yang sedang berkicau seolah menyapa kehadiran kami. Ternyata celah ini punya celah lagi, dan celah lagi, seperti sungai subsekuen, yang berlapis-lapis menyerupai labirin.
Wow! Sungguh mengesankan!
Celah manggi-manggi Fuduning, Kampung Tarak, Fakfak
Perahu akhirnya melambat karena air sudah sangat surut. Sambil melihat bapak tua mendorong perahu dengan sebuah kayu tokong, aku menikmati suasana di tengah rimba bakau ini.
“Bapak tua, yang menggantung itu sarang semut to?”, tanyaku melihat gumpalan besar di dahan bakau. “Itu sudah, anak tua minta berapa kapal?”, sahut bapak tua sambil tersenyum.
Gila, sarang semut yang katanya banyak dicari orang jawa karena berkhasiat mengobati berbagai penyakit dalam, ternyata bergelantungan bebas di sini. Tanpa dimanfaatkan untuk apapun.
“Bagaimana pak guru? Kitong sandar dulu kah?”, Tanya Om Syarif dari belakang.
“Terserah bapak kapten saja!”, aku berseru dengan tetap melontarkan senyum.
Perahu sekarang bersandar di bawah batang bakau yang seolah menjadi atap bagi air di bawahnya. Dengan cekatan, bapak tua naik ke atas batang bakau kemudian menjatuhkan sarang semut yang kurang lebih berdiameter 50 cm.
“Kalian jaga e..bapak tua mau lempar langsung ke perahu”, bapak tua serius.
“Mamamiaaa…..sarang semut besar begini?”, aku masih keheranan melihat benda berkhasiat di depanku.
Setelah mengambil 5 buah sarang semut akhirnya perahu sudah melaju ke arah hilir celah.
Menyusuri celah manggi-manggi, Kampung Tarak, Fakfak
Bapak Tua dan sarang semut Kampung Tarak, Fakfak
Aku bersyukur diajak bapak tua dan Om Syarif, kedua saudara kandung bapak angkatku, menikmati pesona alam yang sangat alami ini. Di beberapa tempat di bumi, ekosistem bakau sudah semakin kritis bahkan sudah banyak yang punah, tetapi di pulau kecil di sebelah selatan-timur Fakfak ini bakau masih sangat lebat dan dijaga kelestariannya. Keberadaan bakau seperti ini tentu saja membuat ekosistem di dalamnya tetap terjaga, dan kelestarian alam pesisir Papua juga akan terpelihara, demi kehidupan di bumi yang lebih lama.
Kampung Tarak, Fakfak, Papua Barat 2012. Selamat ulang tahun bumi.


Profil Penulis

Arif Lukman Hakim

Angkatan II
Arif, yang berasal dari Brebes – Jawa Tengah, adalah alumni Fakultas Ekonomika dan Bisnis/Ilmu Ekonomi angkatan 2005. Semasa kuliah, Arif pernah menjadi finalis Paper competition ...



indonesiamengajar.org
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya