.
» » Dua Jurnalis Perancis Tiba di Bandara Roissy-Charles-de-Gaulle, Paris

Dua Jurnalis Perancis Tiba di Bandara Roissy-Charles-de-Gaulle, Paris

Penulis By on Sunday, 2 November 2014 | No comments

Seperti ditulis media perancis, Liberation Ecrans, kedua jurnalis ini disambut meriah puluhan awak media dan keluarga di Bandara Udara Internasional Roissy-Charles-de-Gaulle, Paris. 
 
Sekertaris Jenderal Raporture Without Border (RWB), Christophe Deloire, juga ikut menyambut kedua jurnalis asal Perancis yang ditahan sejak 6 Agustus 2014, saat melakukan peliputan di Wamena, Papua.
 
"Ini cerita kotor yang akhirnya berakhir," kata Thomas Dandois, saat diwawancarai wartawan usai tiba di Bandara, seperti ditulis Liberation Ecrans.  
 
Valentine Bourrat mengatakan, “Tidak sabar untuk berjalan-jalan di Paris dan dikelilingi oleh orang-orang terkasih,” ujarnya
 
Sekjend RWB, Christophe Deloire mengatakan, putusan pengadilan yang dikeluarkan pengadilan Indonesia merupakan simbol melawan kebebasan pers
 
Thomas Dandois, 40, dan Valentine Bourrat, 29, ditahan pada bulan Agustus sementara membuat sebuah film dokumenter untuk saluran televisi Franco-Jerman Arte tentang gerakan separatis di Papua bagian timur. 
 
Pasangan itu mencoba dua bulan kemudian di Jayapura, ibukota Provinsi Papua, atas tuduhan melanggar hukum imigrasi karena mereka melaporkan turis, bukan wartawan, visa - sebuah kejahatan yang harus dihukum hingga lima tahun penjara. 
 
Indonesia sangat sensitif tentang wartawan yang meliput Papua, di mana pemberontakan tingkat rendah terhadap pemerintah pusat telah direbus selama beberapa dekade, dan jarang memberikan visa yang memungkinkan orang asing untuk melaporkan di wilayah tersebut. 
 
Jaksa telah meminta hukuman empat bulan selama persidangan, mengatakan wartawan telah mengakui kesalahan mereka dan meminta maaf. 
 
Namun, majelis hakim menyerahkan mereka hukuman hanya dua bulan dan 15 hari, yang sebagian besar mereka sudah disajikan. 
 
Berbicara setelah vonis pekan lalu, pengacara wartawan 'Aristo Pangaribuan telah menyambut rilis dekat mereka, meskipun menambahkan bahwa "dari perspektif hukum, ini sangat tidak baik karena membuka pintu bagi kriminalisasi kegiatan jurnalistik."
Wartawan asing yang ditahan di masa lalu untuk secara ilegal pelaporan di Papua telah cepat dideportasi. 
 
Aliansi  Jurnalis  Independent di Indonesia mengatakan ini adalah pertama kalinya bahwa wartawan asing telah dicoba untuk pelanggaran imigrasi di Papua. 
 
Andreas Harsono, seorang peneliti yang berbasis di Jakarta untuk Human Rights Watch, mendesak Indonesia untuk merombak sistem yang kompleks bagi wartawan asing untuk mengajukan permohonan visa untuk melaporkan Papua. 
 
Saat ini, 18 instansi pemerintah yang berbeda harus menyetujui visa jurnalis asing untuk Papua, katanya. 
 
"Wartawan tidak akan menggunakan visa turis jika itu adil untuk mengajukan orang wartawan," katanya. 
 
Dandois ditahan di sebuah hotel di kota Wamena dengan anggota kelompok separatis Organisasi Papua Merdeka dan Bourrat ditahan tak lama setelah itu, menurut pihak berwenang.

Gerakan Papua Merdeka telah berada di garis depan perang melawan pemerintah pusat di daerah yang kaya sumber daya, yang miskin dan etnis Melanesia
 
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya